Sunday, June 25, 2017

Hai Hati!


Aku harap siapa saja yang melangkah ke entri ini,
Mohon, ketepi.

Jangan dibaca perihal ini.
Pergi.
Aku cuma mahu sendiri.
Sendiri.....

Rasa ini.
Entahlah sampai bila.

Sunyi. Di bilik sendiri.
Tapi bising. Sangat. Di dalam.
Kepala aku hingar. Bermacam benda meniti.
Kalau dapat dilayarkan, mungkin bisa jadi movie perang yang hanya ada scene klimaks.
Tidak akan ada pengakhiran.
Jadi aku ke sini, perlu diluahkan, untuk menenangkan.

Sebab aku dah penat menyusahkan orang.
Yang mungkin sudah kecewa dengan aku.
Kerna penuh dengan perasaan.
Otak aku sakit. Runsing. Penuh.
Hati aku laju, rasa pedih, panas rasa berdarah.
Kadang aku rasa ia seakan mahu meletup, memberi hint dengan rembesan air dari kelopak.

Keluhan demi keluhan dari dada.
Berat. Hanya aku yang mampu rasa.

Earphone aku sumbat. Playing song in the suffle mood.

Lagu All of Me.
Antara lagu yang pernah menjadi memori indah.
Indah. Sangat.

Bergenang.

"You're my downfall, you're my muse.
My worst distraction, my rhythm and blues."

Hell. True.

Air mata diseka. Lagi.
Sayunya hati. Entah sampai bila.

Lagu berganti.

John Legend - You & I.
Lagi. My fav song.

Ahh setan.
Playlists aku semua sedih ke?

Hanyut.

Habis sudah madah;
tak ada satu pun yang tertinggal,
setiapnya telah—
kau ambil dan terus kau jual.

Seolah tak pernah memakna apa,
seolah tak pernah kau inginkannya,
seolah—
tak pernah...

Dikutipku bila sudi,
di bila tidak, dibiar mati,
dan lebih menyakitkan—
ku tetap tunggu di tepi jalan.

Seperti tak pernah ku ada harga,
seperti tak pernah kita bersama,
seperti tak pernah kau mahu aku,
tak pernah rindu
tak pernah rayu
..dulu.

Terlebur hancur kebal rusukku;
berkecai sepai, terpecah belah,
terima kasih atas ajarmu—
--cinta tak wujud
--ah, tak pernah.

Dan dengarkan jeritku;
jujur tak terfitnah,
kau hanya bagiku—
suatu yang pernah.

Takkan ada apa—

yang mampu untuk buat kau pulang,
bila sudah tiada rasa—
bikinlah apa, tetap kau terbang.

Takkanku pujuk kau jangan pergi,
takkan ku minta kau fikir lagi,
takkan ku paksa renung semula,
takkan ku suruh apa2.

*song changes*

Dan untuk ke seratus lima juta,
Mereka tanyakan engkau soalan yang sama
"Eh kenapa kau masih mahukan dia?"
"Apa kau buta atau pura pura suka?"

Waktu berputar.

Dan terus aku menyanjungimu.
Hati, tak pernah mahu membenci.

Tiap kali aku hanyut, aku cuba alihkan perhatian
Berharap semuanya satu mimpi.
The flashback of yesterday, still playing in my mind.
Like a movie.
Yang pernah indah.
Yang pernah real.
Yang tak sempurna tapi cukup bagi aku.
CUKUP.
Semuanya cukup bagi aku.
Tapi semuanya percuma, kerna saat aku kembali,
Inilah realiti.

Sakit yang harus aku telan.
Pedih yang terpaksa aku simpan.
Mana pergi semua janji?
Mana melayang semua kenangan?

Sampai bila?
Sepi . Tanpa jawapan.

Suatu yang pernah,
Dia menepati ideologi bakal pelengkap yang sempurna.
Yang mahu aku hingap selamanya,
Yang mahu aku tatap rapat.
Yang mahu aku selami, hebat dari luar, setia dari dalam.

Suatu yang pernah,
Yang meniti di setiap saat di hati, kupanjatkan doa kepada Illahi.

Hampir setiap hari.
Usaha aku, walau lelah, aku teruskan.
Kerna saat itu bagi aku berusahalah kalau itu yang kau inginkan.
Terlalu mengharap sampaikan aku rebah,
Lupa yang lagi berkuasa,
Saat jatuh yang tak mampu untuk aku terima,
Terjelopok. - Biar selamanya aku kenang

Suatu yang pernah,
Berjanji sehidup semati,
Sampai lupa aku bukan tuhan.

Hampir bodoh, aku menuntut janji yang pernah dipatri.
Mengungkapkan sayang hinga ke mati.
Untuk apa? Untuk terus disakiti.
Aku pun takpasti.
Benarkah bahagia yang aku inginkan?

Benarlah,
Seribu sayang yang pernah diluahkan,
Mati.

*Song changed*

The pictures that you sent me they're still living in my phone
I'll admit I like to see them, I'll admit I feel alone
And all my friends keep asking why I'm not around

It hurts to know you're happy, yeah, it hurts that you've moved on
It's hard to hear your name when I haven't seen you in so long
It's like we never happened, was it just a lie?

If what we had was real, how could you be fine?

'Cause I'm not fine at all

Sampai bila?
Aku pun tak pasti.

Yang pasti sekarang kau sudah punya pengganti.
Yang dulu kau nafikan kinilah realiti.
Perit, ibarat setiap kebenaran itu menjadi jarum yang aku harus telan.
Jatuh aku. Terjelopok.

Siapa yang dulu hulurkan salam? Siapa yang mula tawarkan sayang?
Siapa yang mula menyuntik perasaan?
Siapa yang bersungguh mahu aku percayakanmu?
Siapa yang mula buat aku di awang-awangan.
Kau yang pernah berjanji untuk setia selalu di sisi.


Berbahagialah sayang..
Jangan pernah menderita lagi.
Aku tahu hati kamu sudah dalam lukanya.
Berbahgialah sayang, aku diam kerna aku mahu kamu bahagia.
Walaupun setiap hari aku masih menharapkan perkhabaran darimu....
Menelitimu dari jauh. Yup, aku masih. Bodoh bukan?

*Playlist keep changing*

Andainya kau tahu apa yang ada didalam hatiku,
Tersimpan, takkan pernah berubah.
Andainya kau tahu apa maksudku lafazkan cintaku padamu
dengan cara yang berbeda.


Sampai bila mahu hidup di awangan?
Orang lain sudah bisa ke depan, bahagia dalam hidupnya..
Mengapa aku masih di sini?
Menulis puisi untukmu? Menunggu setiap mesej mu?

Bodoh bukan?

Ya, yang bodoh ini yang pernah sayang kamu, bahagia kan mu.
Pernah ada dalam amarahmu, dalam tenang mendoakanmu.
Setiap janji yang meniti, setiap satu masih di hati.

Suatu yang pernah,
Mari aku akhiri di sini.
Dan aku ulang untuk yang keseratus lima puluh juta kali.

Aku. Tak. Mampu.

Then she cries herself to sleep
like the thousand nights before
though she knows she's in too deep
she is strong for millions more

then she sings a melody
of her heartbreaks and burning thorns
and she hums them truthfully

there the silence heard her mourns
is there anyone out there?
would you lie to her you care?
oh cruel, cruel nights

she thinks you are her only friend
don't you give ways for the lights
she found comfort in your hand
then she smiles to greet her dreams

if only life would be as kind

with bunny rains and milky streams
cherry kisses and chocolate buns
then she prays to never wake up
cause her shivers wont stop the dawn
she fills her tears in a cup
and drinks them all while she mourns

is there anyone out there?
would you lie to me you care?

Sebenarnya aku sakit hanyalah kerna itu.
Wanita itu.
Yang aku curahkan segala rasa,
Yang aku ceritakan banyak perkara,
Yang aku percayanya sampai senja,
Yang aku kira bicaranya benar sahaja...

Kau yang pernah aku sayang dan tak mungkin sayang itu akan hilang.


Bodoh....bukan?


Selamat malam.

No comments: