Monday, May 23, 2016

untuk siapa?


Baling belakang dan lihat semuanya,
Bukannya aku buta tapi seolah cuba membutakan,
Bukannya hati rela, tapi sengaja cuba merelakan,
Kadang tertanya, apa semuanya yang Tuhan bagi,
Kadang terasa, lepaskan semuanya tapi ada kah semua nya sempurna?

Kadang tertanya, mengapa kisahku tak seperti yang lain.
Bukan cuba untuk mempersoalkan Tuhan, 
Tapi kadang berat terasa memikul perasaan. 
Jauhnya aku dari persimpangan, 
Tapi sedar Dia selalu menanti...
 
Tuhan, 
Berat aku rasakan..
Pedih aku pendamkan,
Luka aku tutupkan,
Hiba aku diamkan,
Air mata aku terus biarkan.

Untuk siapa terus aku berjuang?
Sumpah aku tiada jawapan. 
Setiap saat aku titipkan doa,
Setiap ketika aku pohon tunjukkan,
Tuhan, lepaskan lah yang mana bukan dituliskan untukku,
Tuhan, ambik lah pinjamanMu yang memang bukan mutlakku,
Tuhan, dakaplah aku dengan kasihMu,
Sumpah aku rindu pada ketenangan.
Sumpah aku rindu pada kejujuran,
Sumpah aku rindu pada kebebasan.

Karma Tuhan,
Kenapa terus aku hitamkan?
Kenapa terus aku diamkan.

Sumpah, aku lemah pada perasaan. 

No comments: